Wednesday, August 27, 2008
Mengenang Inong si Ratu Dapur

Waktu memang berlalu bagaikan air. Tak terasa 2 tahun sudah kamu berbahagia, Nong.
Tidak seperti kami yang masih tinggal di dunia ini, memang masih harus menabung amal dan kebaikan.

Ingat pertama kali kita bertemu di dunia nyata ? Kopdar pertama milis Dunia-Ibu di Sarinah, Restoran Marinara. Sekitar awal tahun 2001.
Duh itu 7 tahun berselang ya ? serasa masih kemarin. Zidan dan Catherine baru beberapa bulan umurnya.
Sesudah itu kita makin sering bertemu di kopdarnya DI yang waktu itu tiap 2 bulan ya ?
Kamu yang meracuni ku untuk tertarik masak memasak. Meskipun, sungguh, waktu itu aku ikut berbagai kursus di rumahmu, bukan karena pengen pinter bikin kue, tapi cuma pengen kumpul kumpul dan ngegosip bareng. Kalau akhirnya jadi bisa bikin kue, yah itu sih efek samping. (read here)

Diam diam dalam hati, aku salut padamu Nong. Sarjana Arsitektur yang milih jadi WAHM, not just ordinary house-wife, karena kamu adalah business woman yang hebat, wanita serba bisa.
Semangat mu menulari aku Nong.

Ilmu terakhir yang aku dapat darimu, kursus lapis legit semi privat, bertiga dengan Riana dan Ana. Beberapa bulan sebelum kamu pindah ke Singapore.
Kamu pasti ketawa Nong, kalau tau sekarang aku terima pesanan lapis legit.
Secara waktu kursus dulu itu, aku yang paling banyak ngomel dan mengeluh waktu bikin lapisan nya. (Ingat iklan Tango ? "berapa lapis...? ratusaaaaan....!" itu yang kita ulang setiap menambah selapis adonan)
Terimakasih atas semua ilmunya. Terimakasih untuk persahabatan yang indah.
Aku sering ngerepotin kamu dengan minta aneka resep masakan dengan syarat "Yang gampang yaa..kalo bisa jangan pake ngulek bumbu"
Kamu sering ngerepotin aku dengan pesanan edible yang mendadak terus, haha impas deh.
Email email mu masih kusimpan Nong. Entah untuk apa, tapi memory dengan mu tak ingin kulupa.
Salah satunya tentang kacang genit a.ka kacang goyang yang aku bawa dari Manado khusus untukmu, lalu titip ke Yudhi, baru sampai ke Singapore. Dan kita mentertawakan panjang nya perjalanan sebutir kacang itu.
Sure, aku nggak akan lupa dengan mu. Beberapa peninggalanmu saat akan hijrah ke Singapore masih duduk manis di rumahku. Laci ceria warna warni, yang dulu jadi tempat aneka perlengkapan dapur di rumahmu, sekarang meneruskan tugasnya di rumahku, menyimpan aneka pernak pernik baking. Warna ceria, persis seperti kamu Nong.

Kamu pasti sedang tersenyum Nong. Melihat kami yang masih riweuh dengan semua urusan duniawi.
Kamu pasti tersenyum lebih lebar, bukumu sudah terbit Nong. Cita citamu semasa hidup terwujud sudah.
Bagus Nong bukunya. Apalagi buat ibu ibu pemales ga bisa masak kaya aku dulu, pas banget.
Satu cita citamu yang lain, bikin cakery, semoga kelak bisa diteruskan oleh Neng atau Syifa.

Titip anakku Ben ya Nong. Mengenangnya masih membuat luka di sudut hatiku berdarah lagi.
Semoga suatu hari kelak aku bisa mengenang Ben dengan senyum, sama seperti aku mengenangmu, Nong.
-teriring doa-

Program Upload Day "Cooking With Love" ini diselenggarakan oleh WeAreMommies Indonesia

Labels:

13 Comments:

At 7:55 AM, Blogger wiwit wijayanti said...

Huhuuhuuww... Mbak Vita.. Tulisannya bikin aku berkaca-kaca. Mbak Inong dan Ben disana pasti sedang tersenyum melihat kita mbak, jadi kita kenang mereka dengan senyum juga yuuk *hugs*

 
At 8:50 AM, Anonymous Anonymous said...

duh..mba.kata-katanya menyentuh banget sampe menangis nih.dikantor......"cicirahardjo"

 
At 11:34 AM, Blogger meyrinda said...

mba, kalimat terakhir bikin aku mewek deh...
bener mba, kelak pasti mba bisa mengenang Ben dengan senyum paling bahagia

 
At 12:30 PM, Anonymous Anonymous said...

mba vita.....emang sedih ditinggal org2 terkasih hiks....hiks....

tuti

 
At 3:53 PM, Anonymous Inta said...

*peluukkkkkkk mba Vita.......*

 
At 8:45 PM, Anonymous reni said...

Mba vita....aku terharu banget baca postinganmu. Walopun aku blom pernah ketemu bunda Inong tapi terasa dah mengenalnya lewat resep2 yang pernah aku praktekin.

Mba vita... Semoga lukamu cepat sembuh karena Ben pasti sedih melihat mamanya menangis untuknya...

 
At 2:28 AM, Blogger Bee Brownies said...

Mbak..jadi kut sedih...kami sekeluarga turut berduka cita ya...metha pernah kirim SMS wkt Ben sakit dulu...tp telat tau Ben dah gag ada,maaf baru skrg ucapinnya skrg..

 
At 6:19 AM, Anonymous Anonymous said...

Duh aku jadi terharu banget... nih. Aku sempet terkesiap pas denger soal Ben, sampai gak tau ngomong apa... Trus waktu blog walking (googling then hyperlink from site to site) beberapa waktu lalu - aku ngider sampai blognya Inong. Gak tau klo dia dah meninggal pertama nyampai salah satu page blognya. Abis itu aku suka gaya ceritanya tak terusin sampai kemudian aku tahu ia sudah meninggal. Duh, aku gak kenal tapi ikut merasa kehilangan juga...

Lukie - Balikpapan (aku pernah pesen edible ama mbak Vita, makasih ya mbak...)

 
At 11:48 AM, Anonymous ana said...

Setuju, Inong 'si ratu dapur'..
Inget banget yah waktu kita bertiga ma Riana kursus terakhir hiks..hiks...
sedih deh baca kata-kata mu..

 
At 3:23 PM, Anonymous Anonymous said...

mbak Vita,
aku tersenyum, terakhir kok malah terharu baca postingan mbak kali ini. Suatu saat pasti mbak bisa mengenang Ben dengan senyum...anna..

 
At 9:21 PM, Blogger Fiona Siahaan said...

Gak semua artikel kubaca, punyamu wajib dibaca Vit.. dan aku masih terharu-biru... semoga Inong & tentunya juga Ben, selalu bahagia disisi-Nya.... Salam, fiona

 
At 10:09 AM, Blogger ita.kinipulu said...

vita bisa bener nulisnya..
ngena di hati..
bikin mata berembun

 
At 1:01 PM, Anonymous Fenny said...

aku jadi terharu.. :((
jadi kangen ama mbak inong & ingat semua kebaikannya dia.
sabaaar banget kalo ditanyain macem2, lewat sms atau e-mail.
RIP mbak inong, say hi to my mom if you see her :(

 

Post a Comment

<< Home

happy 3th birthday